Friday, April 25, 2008

macet otak


beberapa waktu yang lalu saat melamar pekerjaan untuk posisi announcer di salah satu radio swasta di bilangan jakarta selatan, saya mendapatkan pertanyaan tertulis pada saat sebelum interview, pertanyaanya sebagai berikut;

anda merasa sulit mengambil keputusan apabila?

A. sedang sendirian
B. tidak dalam mood yang tepat
C. harus membuat lebih dari satu keputusan pada saat bersamaan
D. pada saat terburu waktu (rush hour)

merasa jawabanya gua banget, saya lalu menjawab C, yaitu harus membuat lebih dari satu keputusan pada saat bersamaan.

iyes, jawaban itu emang saya banget, entah kenapa akhir-akhir ini saya suka ngerasa sendiri kayaknya sulit banget untuk menentukan lebih dari satu keputusan dari berbagai hal, berikut berbagai opsinya pada saat yang bersamaan. kadang-kadang saya malu juga, katanya orang-orang si umur seginian tuh harusnya uda bisa taking decisions (lebih dari satu) pada saat yang bersamaan. apa bener?

sewajarnya saya si sebagai manusia pusing kalo disuru membuat banyak keputusan pada saat yang bersamaan, apalagi kalo keputusan yang saya harus buat itu vital.

ambil contoh, isi kepala saya sekarang ini ibaratnya dibandingkan dengan jalanan ibu kota jakarta akan tepat apabila dibandingkan dengan jalan Casablanca-Kuningan jam 8 - 10 pagi. macet. stuck. ibaratnya kalo jalan juga palingan padat merayap. begitu banyak keputusan yang harus saya buat di dalam waktu yang sedikit. yang pertama urusan kuliahan, kedua urusan pekerjaan, yang ketiga permasalahan kekeluargaan. sepertinya ketiga hal tersebut bertabrakan semua di otak saya, begitu banyak keputusan yang harus saya ambil agar saya dapat tetap me-manage pola kehidupan saya dengan baik. cuih! agak (sok) berat memang topik kali ini. tapi saya emang udah enek banget. disaat saya fokus pada satu atau dua permasalahan, belum selesai pasti ada aja permasalahan baru yang timbul. pada pernah ngerasa seperti ini gak si? kayaknya masalah tu gak ada abis-abisnya.

belom lagi ditambah kata-kata deadline. fuck.

akhirnya, sudah dua bulan trakhir ini saya jadi suka rindu sama masa-masa remaja saya, dimana kehidupan hanya untuk bersenang-senang dan hura-hura. HA!

saya ngerasa saya butuh therapy untuk menenangkan pikiran saya deh..

or i simply need a girlfriend? HAHAHA

4 comments:

luthfi said...

cari pacar gih lo.
suram lo ngk punya pacar hahauhuahuahua.

udahlah hura hura aja kita.
pusing juga nih gw dirumah molo.
peler !

dimsumondline said...

Yeee,,,, Buntutnya pacar lagi, pacar lagi, hahahaha!!!!

pur, klo mampet hrs di longgarin otak lo, biar lancar mikirnya, pake sistem 3in1, klo ga kluar nya malem aja pasti lancar, ga macet

christa said...

hehe.. mungkin punya pacar jawabannya :p

bapurez said...

@ lutfi
cariin dong ?

@ dimcu
hkahkahkahka, emang paling tai komen2 lu dim! hihihi, 3 in 1 nya tapi 2 cewe 1 cowo yha ? HAHAHAHA

@ christa!
brarti kalo gitu harusnya gua milih jawabanya pas interview itu yang A dong.. pada saat lagi "sendiri" ? HAHKAKHAKHAK